Cari fosil Arab Saudi meletakkan jari pada kisah penyebaran manusia

Ahli paleontologi Iyad Zalmout dari Suruhanjaya Geologi Saudi sedang berjalan melalui tapak penggali Al-Wusta pada 2016 apabila dia melihat tulang kecil yang menghambur keluar dari lapisan sedimen. Fosil berusia 87,000 tahun ternyata menjadi fasa perantaraan manusia-bahagian tengah jari anda-dari apa yang mungkin jari tengah. Ia merupakan fosil manusia yang paling awal yang pernah ditemui di luar Afrika atau Levant, dan para ahli arkeologi mengatakan bahawa bukti bahawa apabila manusia menceburkan diri di luar Afrika, mereka menyebarkan lebih jauh dan lebih cepat daripada yang difikirkan sebelumnya.

A Arabia hijau

Menurut uranium-series dating, fosil adalah antara 85.1 dan 90.1 ribu tahun. Pada masa itu, Gurun Nefud bukanlah laut pasir yang berukuran 40,000 kilometer persegi yang kini merentangi Semenanjung Arab Utara. Sekitar 84,000 tahun lalu, peralihan dalam iklim membawa musim panas yang lebih kuat ke Arabia. Berdasarkan bukti dari lapisan sedimen di tapak dan beratus-ratus tulang hewan, Al-Wusta adalah pantai dari tasik cetek, salah satu dari ratusan di padang rumput Pleistocene yang kering. Antelope Afrika grazed di sini, dan hippos berkerumun di perairan berlumpur tasik. Dan laman web ini adalah rumah kepada beberapa dozen pemburu-pengumpul, menurut ahli arkeologi Universiti Oxford, Huw Groucutt, yang mengarahkan kerja lapangan di tapak tersebut.

Orang-orang yang menetap di sini 87,000 tahun yang lalu tinggal dalam landskap yang cukup padat dengan piawaian Pleistosen akhir. Groucutt dan rakan-rakannya telah mengenal pasti beberapa tasik kuno yang lain selama satu dekad tinjauan dan penggalian di rantau ini, dan kebanyakan mereka mempunyai perkumpulan alat batu mereka sendiri, suatu tanda bahawa beberapa kumpulan pemburu-berkumpul menjelajah lanskap bertitik di tasik di sekitar masa yang sama. Tetapi Al-Wusta adalah tapak pertama di mana ahli arkeologi telah menemui jenazah sebenar peneroka awal.

Satu pasukan ahli antropologi biologi di Cambridge University mengambil CT scan tulang dan membandingkan bentuk, dimensi, dan perkadaran kepada tulang yang sama di hominin lain, primat bukan manusia, dan manusia awal dan moden (jika anda ingin membandingkan tulang Al-Wusta ke jari anda sendiri, panjangnya 32.3mm dan lebar 8.5mm pada batang pertengahan). Jari manusia lebih panjang dan lebih langsing daripada orang-orang Neanderthal dan bahkan tidak dekat dengan mana-mana primata bukan manusia dalam kumpulan perbandingan.

Pasukan ini telah banyak mengetepikan ujian DNA; sejak tulang telah sepenuhnya mineral, sangat tidak mungkin ada DNA yang tersisa. Dan fosil itu tidak mendedahkan banyak tentang usia individu di luar fakta bahawa mereka mungkin dewasa. Satu tulang jari tidak banyak diteruskan jika anda ingin cerita kehidupan seseorang, bagaimanapun, tetapi phalanx menawarkan satu butiran menarik: manusia purba ini melakukan banyak kerja keras dengan tangannya. Finger bone sports a bony bone yang dikenali sebagai enthesophyte, yang membentuk sebagai respon terhadap tekanan fisik berulang di mana ligamen atau tendon melekat pada tulang.

"Kami boleh membuat spekulasi bahawa ia boleh menjadi sesuatu dari sekadar, seperti membuat alat batu dari tapak," kata ahli arkeologi Michael Petraglia dari Institut Max Planck untuk Sains Sejarah Manusia, pengarang kanan kajian itu, "walaupun tidak ada cara untuk memastikan."

Manusia tersebar lebih cepat, lebih jauh dari pemikiran

Kebijaksanaan konvensional di kalangan paleoanthropologists adalah bahawa Homo sapiens telah menjelajah utara di sepanjang pinggir timur Mediterranean ke Israel oleh 120,000 tahun yang lalu, di mana mereka tinggal sedikit demi sedikit tetapi akhirnya mati dan digantikan oleh Neanderthal. Kemudian, kira-kira 65,000 tahun yang lalu, manusia membuat penghijrahan yang besar, cepat dari Afrika, melalui Levant, dan ke Eurasia, di mana mereka bertemu dengan Neanderthals yang sudah tinggal di sana (waspada spoiler: Ia tidak pergi juga untuk Neanderthal ini masa sekitar).

Model itu didasarkan pada kombinasi bukti fosil dari tapak seperti Qafzeh dan Gua Skhul di Israel dan kajian DNA mitokondria yang menghubungkan populasi bukan Afrika ke kumpulan yang meninggalkan benua itu 65,000 tahun yang lalu. Tetapi kajian genetik dalam beberapa tahun kebelakangan ini, menggunakan keseluruhan genom dan DNA kuno, mula melukis gambaran yang lebih kompleks. Sementara itu, penemuan arkeologi baru-baru ini di India, Sumatra, dan China telah memberikan petunjuk bahawa manusia moden mungkin telah membuatnya sampai ke Asia Timur pada awal 80,000 tahun yang lalu.

Penemuan itu masih menjadi subjek perdebatan antara paleoanthropologists. Di beberapa laman web, fosil tidak lagi bertarikh secara langsung; Sebaliknya, usia anggaran mereka datang dari dating sedimen sekitar atau di atas mereka. Pada yang lain, tidak jelas bahawa fosil itu Homo sapiens dan bukan spesies hominin lain. Dalam beberapa kes, tidak ada fosil sama sekali, hanya alat batu tanpa bukti jelas yang tangannya membentuk mereka.

Laman-laman web ini menawarkan petunjuk pada penyebaran manusia yang lebih luas ke dunia tetapi tiada apa yang anda boleh meletakkan jari ke atas, jika anda akan mengampuni pun. Di Al-Wusta, ahli arkeologi buat kali pertama fosil yang mereka katakan pasti Homo sapiens, secara langsung bertarikh 85-90 ribu tahun yang lalu. Itu meletakkan manusia moden di tengah-tengah Semenanjung Arab selepas kehadiran terawal mereka di Levant dan kira-kira 7,000 tahun sebelum cadangan pertama kehadiran mereka di Asia Timur.

"Jadi sebenarnya ia semua bersesuaian dengan kemas, dengan Al-Wusta menjadi wakil awal proses yang lebih luas," kata Groucutt.

Gambar yang muncul dalam beberapa tahun terakhir di laman web dari Kenya ke Sumatra adalah bahawa manusia tersebar lebih cepat dan lebih luas daripada ahli antropologi yang sebelum ini disyaki. Kajian genetik terkini menunjukkan bahawa Homo sapiens pertama kali muncul di Afrika 260,000 hingga 350,000 tahun yang lalu-tidak 220,000 tahun dahulu seperti yang difikirkan sebelumnya. Fosil dari Gua Misliya di Israel menolak tarikh ketibaan manusia di Levant untuk 177,000 tahun yang lalu, lebih awal daripada 130,000 tahun yang dicadangkan oleh fosil yang terdapat di Gua Skhul dan Qafzeh Israel. Dan sekarang ada Al-Wusta.

Perbahasan sepanjang masa dan laluan berterusan

Tetapi penemuan masih meninggalkan beberapa soalan yang tidak dijawab. Sebagai contoh, tidak jelas sama ada tapak di Misliya, Qafzeh, dan Gua Skhul dan yang di Al-Wusta adalah sebahagian daripada satu gelombang panjang perpindahan manusia atau satu siri kesambungan dan permulaan yang berlaku apabila setiap perubahan iklim membawa hujan lebih kepada tali pinggang kering Sahara dan Semenanjung Arab.

Petraglia bersandar ke arah pandangan yang kedua. "Mungkin terdapat banyak peluang untuk pergerakan kumpulan dari Afrika. Jangan lupa ini adalah kumpulan memburu kecil dan berkumpul orang, jadi mungkin terdapat menetes selama satu tempoh masa dan gelombang pada masa lain, "katanya.

Sebaliknya, ahli arkeologi Universiti Tulsa, Donald O. Henry, yang mengulas kajian itu dalam kertas yang berkaitan, bersandar kepada tafsiran lain yang mungkin. Dia berfikir bahawa Al-Wusta adalah bukti pekerjaan terus menerus setelah manusia berkembang di luar Afrika, terutama karena tempat kencannya manusia di luar Afrika dan Levant tepat di antara tanggal dua gelombang migrasi tradisional. Dia juga mengatakan bahawa pencarian fosil di Arab Saudi menyokong idea bahawa para perintis awal mungkin mengambil dua laluan ke Eurasia: satu utara sepanjang Pantai Mediterania Timur, dan satu ke selatan, melintasi sempadan selatan Laut Merah sempit ke Arab.

Semasa bahagian Pleistocene Akhir, apabila paras laut jauh lebih rendah, persimpangan itu akan menjadi kira-kira sama dengan sungai yang besar, jadi sudah tentu mungkin. Tetapi Al-Wusta tidak semestinya menawarkan bukti satu laluan atau yang lain, kata Petraglia. Tapak ini hanya 650km dari Gua Skhul dan Qafzeh di Israel, selepas semua. Akhirnya, ia akan mengambil lebih banyak bukti untuk menjawab soalan-soalan itu, yang dikatakan oleh Groucutt terlalu besar untuk disiplin tunggal, sama ada arkeologi, antropologi, atau genetik, untuk menjawab sendiri.

"Saya fikir satu-satunya cara kita boleh benar-benar menangani ini adalah oleh para penyelidik dari pelbagai bidang yang bekerjasama," katanya.

Tetapi mungkin ada lebih banyak jawapan yang dijumpai di padang pasir Semenanjung Arab. Groucutt dan rekan-rekannya adalah satu-satunya pasukan yang bekerja di Arab Saudi pada masa ini, dan mereka mengatakan ia adalah kawasan besar yang kebanyakannya belum dijelajahi oleh ahli arkeologi setakat ini.

Ekologi Alam dan Evolusi, 2018. DOI: 10.1038 / s41559-018-0518-2 dan 10.1038 / s41559-018-0539-x (Mengenai DOI).

Tonton video itu: Echo: Secret of the Lost Cavern Chapter 5 Unicorn, Ceremonial Dance and Database (Januari 2020).