Internet mempunyai masalah kesihatan yang serius, didapati laporan Yayasan Mozilla

Sebagai Ketua Pegawai Eksekutif Facebook Mark Zuckerberg bersedia menghadapi hampir separuh daripada Senat hari ini untuk menjelaskan apa yang berlaku dengan pengendalian data peribadi syarikatnya untuk berjuta-juta pengguna Facebook, Yayasan Mozilla mengeluarkan laporan yang menyoroti bahaya yang ditimbulkan kepada keseluruhan ekosistem Internet dengan peningkatan penumpuan kawalan ke atas bagaimana orang mengalami dunia dalam talian di tangan syarikat seperti beliau.

Zuckerberg membuka ucapannya hari ini dengan berkata, "Facebook adalah syarikat yang idealistik dan optimistik" dan bahawa dia dan orang lain percaya bahawa alat yang dibuat Facebook adalah daya untuk kebaikan. "Sudah jelas sekarang kita tidak melakukan cukup untuk mengelakkan alat-alat itu digunakan untuk membahayakan," katanya. Walau bagaimanapun, bahaya yang diketepikan oleh eksekutif Facebook dijelaskan dengan jelas oleh laporan Yayasan Mozilla.

Pengarah Eksekutif Yayasan Mozilla Mark Surman menjelaskan bahaya yang dilakukan oleh platform Facebook dengan jelas dalam catatan blog hari ini, menggambarkan proses mewujudkan Laporan Kesihatan Internet 2018. Ketika dia dan rakan-rakan yayasan sedang membincangkan bagaimana untuk meneliti topik "berita palsu," dia menulis, "Saya melukis senarai pada serbet untuk membantu memerintahkan pemikiran kita:"

Apa serbet itu berkata:

Mengumpulkan semua data kami

+ iklan sasaran yang ketat

+ bot dan akaun palsu

+ FB mendominasi pengedaran berita

+ tidak cukup literasi Web

= bahan api untuk penipuan dan penyalahgunaan,

dan hasil dunia sebenar yang sangat buruk

Laporan Kesihatan Internet, yang berevolusi dari prototaip yang dilancarkan pada bulan Januari 2017, bukan carta perubatan untuk Internet yang dipenuhi dengan metrik. Diedit oleh Solana Larsen dan ditulis oleh penyelidik Yayasan Mozilla Foundation, laporan tersebut adalah penilaian "apa yang membantu dan apa yang menyakitkan Internet", dan ini berfokus pada lima aspek kebimbangan-privasi pribadi dan keamanan, desentralisasi, keterbukaan, "kemasukan digital , "dan literasi Web am. Dan bahagian Facebook dalam kesihatan Internet adalah besar di seluruh laporan.

Kebimbangan khusus adalah tiga isu:

  • Penyatuan kuasa melalui Internet, terutamanya oleh Facebook, Google, Tencent, dan Amazon.
  • Penyebaran "berita palsu" yang laporannya sebahagian dari "ekonomi iklan dalam talian yang rusak" yang memberikan insentif kewangan untuk penipuan, maklumat yang salah, dan penyalahgunaan.
  • Ancaman terhadap privasi yang ditimbulkan oleh keselamatan Internet Perkara yang lemah.

Laporan yayasan itu bukanlah semua berita buruk-ia menyoroti kemajuan dalam akses yang terjangkau dan penggunaan kriptografi. Tetapi nota amaran melebihi yang optimis, terutamanya mengenai topik penyatuan kawalan terhadap kandungan Internet dan pengumpulan data peribadi. Walaupun data yang dikumpul dan diubah menjadi perisikan oleh media sosial dan vendor e-dagang yang besar, laporan Yayasan Mozilla memberi amaran, "Kawalan rangkaian perkhidmatan Internet utama hanya sebahagian daripada cengkaman yang mereka pegang dalam kehidupan kita. dan beberapa syarikat, termasuk Google, Facebook, dan Amazon-atau jika anda tinggal di China, Baidu, Tencent dan Alibaba-telah menjadi saling berkaitan bukan sahaja dengan kehidupan seharian kita, tetapi dengan semua aspek ekonomi global, wacana sivik, dan demokrasi itu sendiri ... mereka juga besar. Melalui amalan perniagaan monopoli yang khusus untuk era digital, mereka melemahkan privasi, keterbukaan, dan persaingan di Web. "

Kesan itu memanjang ke alam "berita palsu," seperti yang ditunjukkan oleh laporan itu, kerana "kebanyakan orang mendapat sekurang-kurangnya beberapa berita mereka dari media sosial sekarang." Ini membolehkan usaha Agensi Penyelidikan Internet yang berpangkalan di Rusia untuk memesongkan realiti dengan mencipta berpuluh-puluh laman Facebook palsu, termasuk "BlackMattersUS" dan "Heart of Texas," memandangkan laporan menyebut-menggunakan bahasa pergerakan politik AS untuk menarik pengikut dan menyebarkan maklumat yang salah-serta menganjurkan protes sebenar, "dan sekaligus juga protes dan satu protes kaunter pada masa yang sama, "nota laporan itu.

Pada masa yang sama, beribu-ribu cerita "berita palsu" dicipta sepenuhnya untuk menjana pendapatan daripada pengiklanan-kebanyakannya dicipta oleh orang di satu bandar di Macedonia. Platform media sosial membenarkan artikel penipuan ini untuk menjana ratusan ribu dolar dalam pendapatan bagi pencipta mereka.

Laman media sosial adalah platform semulajadi untuk penipuan dan penipuan seperti ini, kerana di sinilah bola mata. Capaian syarikat media sosial terus berkembang, seperti laporan yang ditunjukkan dalam carta ini pengguna aktif bulanan, berjuta-juta, untuk setiap platform media sosial. Pada tahun 2017, Facebook berjaya memperluaskan pangkalan pengguna aktif bulanannya dari 1.87 bilion kepada 2.17 bilion, sambil memperluas jangkauannya ke dalam kehidupan pengguna kerana berjuta-juta lebih mengadaptasi aplikasi Messenger Facebook dan WhatsApp (masing-masing sekarang mempunyai kira-kira 1.3 bilion pengguna aktif bulanan).

Ketepatan dengan mana platform ini boleh digunakan untuk mensasarkan jenis pengguna tertentu dan untuk memesongkan persepsi mereka terhadap dunia di sekeliling mereka, menjadikan dominasi Internet oleh Facebook dan yang lain lebih berbahaya, para penyelidik menegaskan.

Perkara Internet yang muncul menimbulkan bahaya sendiri terhadap privasi dan keselamatan individu. Dengan 30 bilion peranti yang dihubungkan dengan Internet yang dijangka menjelang 2020, penulis laporan itu menyuarakan kebimbangan mengenai kedua-dua kesan privasi peranti tersebut dan ancaman yang disebabkan oleh perisian hasad seperti bot bot Mirai yang melanda Internet tahun lepas. Laporan ini memberi amaran bahawa "risiko semua perkara yang tidak selamat 'ini masih ada, dan skala tumbuh lebih besar dengan setiap peranti yang berkaitan baru."

Tonton video itu: Cara Agar Kuota Internet tidak BOROS hp Android Xiaomi dan hp android lainya (Januari 2020).