Tuhan Perang (2018): Bagaimana untuk mencipta semula siri yang dikasihi tanpa merosakkan apa yang berfungsi

Hei, ingat Kratos? Anda tahu, Kratos ... tuhan Yunani yang dahagakan darah di dalam Dewa Perang siri yang menyembelih beribu-ribu korban, sama ada fana dan abadi, dengan jantung sejuk yang berliku-liku sebahagian besarnya tanpa belas kasihan?

Baik ... dapatkan ini. Bagaimana jika Kratos mempunyai sidekick kanak-kanak? Dan bagaimana jika kanak-kanak itu sakit, sensitif lemah? Bukankah itu semata-mata gila?

Konsep ini mendorong yang baru Dewa Perang reboot untuk PS4, dan pada mulanya ia bermain banyak seperti sentuhan-komaun sitkom yang layak, yang anda harapkan dari padang semacam itu. Kratos kini berjanggut, sedikit lebih tua, dan berpindah ke iklim dingin dan tidak dikenali di Scandinavia. Dia memberi penghormatan terakhir kepada seorang isteri yang tidak dapat kita lihat. Tinggal di belakang dengan Kratos adalah anak lelaki, Atreus yang kecil dan lemah, yang sangat ingin menemani ayahnya dalam usaha untuk menyebarkan abu ibunya dari "puncak tertinggi di semua alam." (Itulah sambutan yang mengalu-alukan daripada "menyelamatkan / menghancurkan dunia" yang biasa "dorong memandu kebanyakan permainan tindakan, sekurang-kurangnya.)

Selepas permulaan yang perlahan dan sedikit menjengkelkan, Atreus membuktikan hanya tembakan di lengan ini diperlukan untuk generasi baru konsol dan pemain. Penambahan kanak-kanak untuk dimainkan menambah kedalaman dan pembangunan yang sangat diperlukan untuk mesin dendam yang tidak disenangi yang dipaparkan pada sebelumnya Dewa Perang permainan.

Menjadi manusia

Pada permulaan perjalanan, Atreus bergilir-gilir di antara sangat teruk dan sangat berminat mengenai peranan barunya sebagai pembantunya ayahnya. Seketika dia melepaskan dadanya dan menyatakan bahawa "jika mereka cuba merompak kita, saya akan membunuh mereka." Seterusnya, dia berada di ambang air mata membunuh baru-baru ini, mendengar dengan sungguh-sungguh ketika ayahnya memberitahunya dia harus "menutup hatinya" untuk menjadi pahlawan yang berkesan. Ketika Atreus mempertanyakan nilai perang, Kratos mengejarnya kerana "melihat dengan mata seorang anak." Apabila Atreus kehilangan pisaunya, Atreus berates dirinya kerana terlalu cuai di hadapan ayahnya yang jahat.

Interaksi awal Kratos dengan Atreus semuanya berjumlah jenis-jenis monosyllabik, merendahkan, nasihat pahlawan yang sukar, yang benar-benar menggegarkan sesaat. Pasangan ini bertindak kurang seperti bapa dan anak lelaki dan lebih seperti seorang guru yang enggan dengan pelajarnya yang tidak beroperasi. Terdapat beberapa percubaan awal yang ham hamil untuk menunjukkan bahawa Kratos mahukan lebih banyak daripada hubungan itu dan tidak dapat membuka diri ke wadnya. Tetapi untuk sebahagian besar, Kratos seolah-olah hampir tidak sabar-sabar untuk memberi tumpuan kepada misi mereka dan bukannya membina hubungan dengan anak lelaki yang dia tidak tahu (berkat perjalanan "berburu" yang kerap sementara Atreus terjebak sakit di tempat tidur, seperti yang dia ingat).

Atreus bertindak balas dengan menutup diri, mengumam di bawah nafasnya tentang bagaimana Kratos "tidak pedulikan apa-apa" dan secara peribadi merenung bahawa mungkin ibu bapa yang salah meninggal dunia. Pada masa yang sama, bagaimanapun, Atreus adalah peminat terbesar Kratos, memanggil pujian seperti, "Boy, anda benar-benar kuat" dan "Baiklah!" apabila Kratos menunjukkan kekuatan dan ketangkasannya (dia juga akan menerangkan perkara-perkara yang baru saja berlaku dalam gaya komik-buku yang paling menjengkelkan, iaitu perbualan sedemikian jauh untuk membuang rasa simpati yang telah dibina oleh kanak-kanak dalam minda pemain). Dalam erti kata lain, dia seorang kanak-kanak yang menyakitkan melihat dengan sabar ke arah satu-satunya tokoh bapa yang ada.

Sementara itu, Kratos menunjukkan sedikit penghargaan terhadap kemampuan Atreus untuk membaca lintasan penting, menguraikan bahasa, atau menunjuk ke arah penyelesaian teka-teki dengan nasihat "membantu" sekitar lima detik setelah Anda memasuki sebuah ruangan. Dia adalah anak telur yang tidak pernah dikehendaki ayah ayahnya, dan Tuhan Perang tidak tahu bagaimana berhubungan dengannya.

Saya faham. Segera memperbaharui Kratos sebagai bapa yang sensitif, peduli, moden akan menghancurkan wataknya yang mantap dengan cara yang sukar untuk pulih dari. Tetapi masih sukar untuk menonton Kratos sepenuhnya mengabaikan percubaan putranya yang putus asa untuk menjalin hubungan dengan kesedihan yang dikongsi bersama mereka. Menonton Kratos dengan anak lelaki adalah seperti menonton seorang asing cuba untuk memproses emosi manusia, yang membuat sedikit rasa untuk tuhan yang memutuskan untuk berjalan di alam manusia.

Persediaan penutupan itu menjadikannya lebih menjejaskan apabila Kratos mula perlahan membuka bukit Atreus tentang kuasa sejati, sejarahnya, dan kesedihannya. Dengan berbuat demikian, Kratos mendedahkan sedikit kebencian diri untuk dirinya yang menjadikannya menutup semua tanda-tanda emosi yang keluar. Terdapat beberapa saat yang baik di antara keduanya yang mendekati kehangatan sebenar, dan beberapa urutan lain menunjukkan Kratos berkedip sangat lemah dan emosi terhadap keselamatan anak lelaki dan pendidikannya.

Semasa semua ini berlaku, Atreus mula bersemangat dalam keyakinan baru kerana dia mengumpulkan lebih banyak kemahiran dan kekuatan dalam peperangan. Budak muda itu mula bertindak seperti seorang remaja petani tanpa penghargaan atas warisan dan tanggungjawabnya, menarik beberapa teguran dari seorang lelaki yang secara literal membunuh tuhan-tuhan.

Penulisan ini tidak semua halus. Ia boleh menyeret terima kasih kepada eksposisi yang membosankan tentang tradisi itu, dan ia tidak dibantu oleh alegori yang jelas bagi kita manusia cuba untuk meningkatkan anak-anak yang percaya diri dan hormat. Tetapi arka emosi yang perlahan pada plot akhirnya telah saya peduli tentang watak-watak ini dan hubungan mereka dengan cara yang saya tidak mengharapkan. Beberapa watak sampingan komik-pelepasan kadang-kadang muncul untuk memecahkan semua kesuburan, membulatkan cerita yang berakhir bahagian yang sama cheesy dan benar-benar memberi kesan.

Tonton video itu: The Vietnam War: Reasons for Failure - Why the . Lost (Januari 2020).