Ötzi yang Iceman menghabiskan hari-hari terakhirnya untuk membaiki alatnya

5,300 tahun yang lalu, seseorang menembak seorang lelaki dengan anak panah di rabung Alpine yang tinggi berhampiran sempadan Itali-Austria moden. Beribu-ribu tahun selepas kematiannya, sekumpulan pejalan kaki menemui mayat mangsa yang terbentuk daripada glasier lebur. Hari ini, kita tahu lelaki itu sebagai Ötzi, dan ahli-ahli arkeologi telah menghabiskan 28 tahun yang lalu mengkaji kekayaan maklumat tentang kehidupan Zaman Tembaga Ötzi yang membawa bersama beliau ke masa kini. Kajian telah mengkaji genomnya, kerangka, makanan terakhirnya, pakaiannya, dan mikrob yang hidup di dalam ususnya. Sekarang, satu kajian baru tentang alat-alat yang dia lakukan telah menunjukkan butiran gaya hidupnya, hari-hari terakhirnya, dan rangkaian perdagangan yang menghubungkan masyarakat Alpine yang jauh.

Ahli arkeologi Ursula Wierer dari Archeologia Soprintendenza, Belle Arti e Paesaggio di Florence, Itali, dan rakan-rakannya mempelajari permukaan alat-alat di bawah mikroskop berkuasa tinggi. Secara berasingan, mereka membuat imbasan CT untuk lebih memahami bentuk dan struktur alat di tempat-tempat di mana permukaannya tidak dapat dilihat, seperti tempat hujung hujung ditutupi oleh pemegang kayu. Mereka juga membandingkan imej-imej mikroskopik alat dengan perpustakaan chert yang dikumpulkan dari sekitar rantau ini untuk mengetahui di mana dan bagaimana peralatan pemburu Umur Copper seperti Ötzi dibuat.

Alat perdagangan

Ötzi mungkin berasal dari lembah Vinschgau yang lebih rendah, satu atau dua hari berjalan kaki dari lereng bukit Alpine di mana dia meninggal, menurut analisis isotop daripada jenazahnya dan spesies tumbuhan yang menyumbang kepada peralatan dan peralatan lain. 5,300 tahun yang lalu, Vinschgau adalah rumah kepada para petani dan pastoralis yang baru mulai sering pas gunung tinggi untuk pertama kalinya sejak Mesolitik.

"Kami tidak boleh mengatakan pasti sebab utama, tetapi memburu memainkan peranan penting: Penemuan Zaman Tembaga di ketinggian tinggi tidak jarang diwakili oleh kepala panah, senjata yang biasanya digunakan untuk memburu," kata Wierer kepada Ars. Perdagangan juga mungkin telah menarik orang ke gunung, tetapi setakat ini tiada bukti arkeologi yang jelas untuk menyokongnya.

Pada usaha terakhirnya ke pergunungan, Ötzi membawa alat batu kecil yang dipakai dengan baik (tetapi diselenggarakan dengan baik): keris, pengikis akhir untuk menyembunyikan dan kayu kerja, baling, serpihan batu yang tajam yang digunakan untuk memotong tumbuhan, dan sepasang anak panah. Ia jelas merupakan toolkit seorang lelaki yang digunakan untuk membuat dengan sumber yang terhad dan membuat perkara terakhir-Ötzi telah menggunakan alat-alatnya sehingga mereka hampir haus.

Analisis mikroskopik tanda pada alat-termasuk calar, pengilat, dan nicks dari penggunaan sehari-hari, serta serpihan dan cip flintknapping-mendedahkan bahawa alat Ötzi telah baru diasah dan dipakai semula, tetapi kebanyakan masih melahirkan tanda-tanda seumur hidup penggunaan keras. Hampir kesemuanya telah dibuang sebelum ini, beberapa kali dalam sesetengah kes, dan beberapa daripada mereka tidak mempunyai bahan yang cukup untuk ditarik balik lagi. Sesetengah orang, seperti pengikis akhir dan pisau, sudah agak sedikit lebih kecil daripada yang mereka pada asalnya, terima kasih kepada bahan yang dikeluarkan oleh pengasah dan retouchings berulang.

Buat lakukan dan dapatkan

Ötzi cukup cekap pada penyelenggaraan alat batu; analisis mikroskopik tanda yang ditinggalkan oleh retouchingnya menunjukkan jumlah kawalan yang tinggi terhadap tekanan, sudut, dan kedalaman. Tetapi tanda-tanda yang ditinggalkan dari pengilangan asal tajam dan kepala anak panah menunjukkan kawalan yang lebih halus, layaknya pakar flintknapper, yang bermaksud bahawa Ötzi tidak membuat alatnya sendiri.

Para ahli arkeologi berpendapat bahawa di Copper Age Europe, alat pembuatan seperti dagger dan anak panah adalah kerja ahli pakar, tetapi kebanyakan orang dewasa tahu bagaimana untuk menguraikan atau mengembalikan semula pisau dengan jumlah kemahiran yang munasabah. Ia adalah Umur Zaman Tembaga yang tidak dapat membina sebuah kereta di garaj anda tetapi mengetahui cara melakukan beberapa perbaikan asas.

"Kemungkinan besar penyelenggaraan alat dan senjata kerja peribadi dapat dilakukan oleh pemilik, terutama untuk kegiatan yang dilakukan di luar desa, seperti berburu atau bekerja di ladang," kata Wierer. Untuk tujuan itu, Ötzi membawa retak penghulu antler-lonjakan antler dengan ujung mata didorong jauh ke tengah-tengah pemegang kayu. Dan seperti alatnya, ia dipakai dan rosak dari penggunaan lama.

Projek yang terganggu

Wierer dan analisis rakannya juga menunjukkan bahawa kerja retouching masih agak segar ketika Ötzi meninggal; selain daripada beberapa tanda bahawa dia telah menggunakan pisaunya untuk memotong beberapa daging lembut atau bersembunyi, tidak ada markah penggunaan yang melampaui tanda serpihan pada alatnya. Dan anak panah yang belum selesai di keningnya, bersama dengan daun kosong untuk busur, menunjukkan bahawa dia lebih banyak bekerja dalam kemajuan ketika dia meninggal.

Jadi di sana dia, hanya cuba untuk mendapatkan beberapa kerja, apabila seseorang terganggu dengan cara yang ganas. Tangannya menanggung luka tusuk di antara ibu jari dan jari telunjuk kanan, mungkin diperoleh ketika mempertahankan dirinya dalam perjuangan, yang akan membuat tangan sukar atau tidak mungkin bekerja dengan tangan. Itulah masalah besar, kerana sudut tanda kerja pada kebanyakan alatnya menunjukkan bahawa Otzi adalah tangan kanan. Sebagai contoh, retoucher antlernya menanggung parut keris yang menarik pada sudut serong ke arah yang menggunakan tangan kanan flintknapper.

Jadi kadang-kadang antara retouching dan resharpening alat dan menamatkan tunduk dan anak panah, seseorang menyerang Ötzi, menendang beberapa hari terakhir yang sibuk. Dari serbuk dalam kandungan usus, kita tahu dia makan makanan di beberapa ketinggian yang berbeza sepanjang perjalanan beberapa hari, jadi jelas bahawa dia turun ke ketinggian yang lebih rendah sekurang-kurangnya sekali sebelum memanjat kembali ke lereng tinggi, tetapi sukar untuk membina semula susunan apa yang berlaku pada peristiwa tersebut.

Sesetengah ahli arkeologi berpendapat bahawa beberapa hari terakhir mungkin telah melihat siri konflik yang berlanjutan, walaupun sukar untuk mengatakan sama ada mereka adalah sebahagian daripada kumpulan atau hanya pertemuan individu di bukit-bukit terpencil.

Apabila ragu-ragu, beriadah

Itu mungkin menjelaskan kenapa Ötzi-siapa yang akan bergantung pada anak panah untuk memburu dan mempertahankan diri-mendapati dirinya begitu tinggi di gunung dengan hanya dua anak panah siap dan tidak ada anak panah batu. "Ternyata Ötzi tidak mempunyai akses kepada kekayaan selama beberapa waktu, yang pasti bermasalah semasa hari sibuknya yang terakhir, menghalangnya daripada membaiki dan mengintegrasikan senjatanya, khususnya anak panahnya," tulis Wierer dan rekan-rekannya. Dia akan mengambil beberapa potong antler pada satu ketika, mungkin berniat untuk berbuat demikian.

Pembuatan nampaknya telah menjadi sesuatu yang lain Ötzi agak baik. Asas pengikis dan bokong akhirnya menunjukkan tanda-tanda yang telah diserang terhadap pirit atau marcusite untuk membuat percikan-ujung-ujung ceri itu dibulatkan dan dihancurkan, dan terdapat bekas serbuk coklat gelap, mungkin ada marcusite atau pirit, pada pangkal borinya.

Dan dia seolah-olah telah menggunakan salah satu anak panah untuk memotong tumbuhan, yang meninggalkan striations dan patch berkilat berkilat dipanggil "gloss sabit" di tepi panjang anak panah. Ini berlaku selepas resharpeningnya-mungkin dalam beberapa hari terakhir hidupnya. Itulah cara yang baik untuk merosakkan panah kepala, yang mungkin sukar untuk diperbaiki atau diganti di lapangan, tapi mungkin itu tidak begitu penting kepada Ötzi kerana dia bermaksud untuk membuat lebih banyak. Tetapi dia tidak pernah mendapat peluang.

Tiada kedai perkakasan di Zaman Tembaga

Ötzi hanya seorang lelaki di bukit dengan koleksi alat yang dipakai dengan baik, tetapi ia adalah nod kecil dalam rangkaian perdagangan yang lebih luas. Wierer dan rakan-rakannya membandingkan keraguan dalam alat Ötzi untuk mengetahui contoh-contoh chert dari sekitar Alpen dan mendapati bahawa ia datang dari beberapa tempat yang berbeza di rantau ini. Dan gaya alat mencerminkan pengaruh campuran. Ini, seperti yang ditulis Wierer dan rekan-rekannya, "tidak akan mengejutkan dalam toolkit seorang lelaki yang tinggal di wilayah di mana hubungan trans-Alpine sangat penting."

Penjara Ötzi telah memulakan hidupnya sebagai pisau untuk memotong tumbuh-tumbuhan, dengan gaya yang akan lebih di rumah di kalangan budaya Horgen yang tinggal di tasik di Switzerland dan Jerman selatan. Pada satu ketika, dia telah mengolah semula pisau itu ke dalam kiub, yang merupakan cara biasa untuk menebus pisau Horgen yang sudah haus. Sebaliknya, anak panahnya kelihatan lebih Itali-satu bentuk dan gaya yang biasa di Itali utara, sementara yang lain sedikit lebih luar biasa dan mungkin mewakili gaya tempatan, mungkin dari rumah Ötzi di Vinschgau.

Gabungan gaya tidak mengejutkan; Rumah Ötzi di Vinschgau terletak betul-betul di antara Sungai Po dan tasik timur Switzerland, jadi dia mungkin berurusan dengan pedagang dari kedua-dua kawasan. Ini mungkin bermakna bahawa Otzi memilih toolkitnya sehingga satu item pada suatu masa, kerana keperluan atau peluang timbul, dan semua tempat dan pengaruh yang datang bersama-sama dalam satu alat binaan manusia gunung menunjukkan rangkaian perdagangan yang jauh di dalam kerja batu dan mentah bahan.

PLOS One, 2018. DOI: 10.1371 / jurnal.pone.0198292 (Mengenai DOI).