Kajian: tuan moden seperti Jackson Pollock adalah "ahli fizik yang intuitif"

Bunuh diri Kolektif (1936), oleh muralis Mexico, David A. Siqueiros, adalah contoh teknik lukisan "sengaja" yang dihasilkan oleh artis. ">
Terdapat jarang masa untuk menulis tentang setiap kisah sains yang sejuk yang datang dengan cara kami. Jadi pada tahun ini, kami menjalankan siri dua belas Hari Krismas yang istimewa, menonjolkan satu cerita yang jatuh melalui retak setiap hari, dari 25 Disember hingga 5 Januari. Hari ini: dinamik bendalir teknik lukisan moden.

Pada tahun 1930-an, sekumpulan kecil artis New York City-termasuk muralis Mexico, David A. Siqueiros dan Jackson Pollock-mula bereksperimen dengan teknik lukisan dan bahan novel. Untuk beberapa tahun kebelakangan ini, satu pasukan ahli fizik Mexico telah mengkaji fizik cecair di tempat kerja dalam teknik tersebut, menyimpulkan bahawa para seniman adalah "ahli fizik intuitif," menggunakan sains untuk mencipta seni yang tidak berkesudahan.

"Salah satu perkara yang saya dapati ialah pelukis mempunyai pemahaman yang mendalam tentang mekanik bendalir kerana mereka memanipulasi bahan mereka," kata Roberto Zenit, seorang ahli fizik yang mengetuai penyelidikan di Universiti Autonomi Nasional Mexico. "Ini adalah apa yang ahli mekanik cecair lakukan, matlamatnya berbeza, tetapi manipulasi bahan-bahan yang mengalir adalah sama, jadi tidak mengejutkan bahawa mekanik cecair banyak mengatakan tentang bagaimana artis melukis."

Zenit bukanlah ahli fizik pertama yang terpesona oleh karya Pollock khususnya. Kembali pada tahun 2001, ahli fizik Richard Taylor mendapati bukti pola fraktal dalam corak titisan polip yang kelihatan seperti Pollock. Hipotesisnya bertemu dengan kontroversi yang besar, dari ahli sejarah seni dan beberapa ahli fizik. Dalam satu kertas kerja 2006 yang diterbitkan di Malaysia Alam, Ahli fizik Case University Katherine Jones-Smith dan Harsh Mathur mendakwa karya Taylor itu "cacat serius" dan "kekurangan skala yang diperlukan untuk dipertimbangkan fraktal." (Untuk membuktikan perkara itu, Jones-Smith mencipta versi lukisan fraktal sendiri menggunakan kriteria Taylor dalam masa lima minit dengan Photoshop.)

Kemudian pada tahun 2011, ahli fizik Boston College Andrzej Herczynski dan ahli matematik Harvard Lakshminarayanan Mahadevan bekerjasama dengan ahli sejarah seni Claude Cernuschi atas artikel untuk Fizik Hari Ini memeriksa penggunaan Pollock dari "ketidakstabilan penggilap" dalam lukisannya. Ini pada asasnya merupakan perihalan matematik untuk bagaimana lipatan bendalir likat ke dirinya sendiri seperti tali coiling-seperti menuang sirap maple sejuk pada pancake. Corak yang terbentuk bergantung kepada betapa tebal bendalirnya (kelikatannya) dan berapa cepat ia bergerak. Cecair tebal membentuk garis lurus apabila tersebar dengan cepat melintasi kanvas, tetapi akan membentuk gelung dan gelincir dan menonjol apabila menuangkan perlahan.

Pollock: "Saya dapat mengawal aliran cat. Tidak ada kemalangan."

Herczynski et al. mengukur ketebalan garis dan jejari gegelung dalam lukisan Pollock menunjukkan kesan ini, dan menggunakan data tersebut untuk menganggarkan kadar aliran cat sebagai tangan artis bergerak melintasi kanvas. Pollock juga dikenali bermain dengan tekstur dan kelikatan apabila mencampurkan catnya, sering menambah pelarut untuk menjadikannya lebih tebal atau lebih nipis. Ini, digabungkan dengan analisis 2011, mencadangkan bahawa Pollock sangat bergantung pada fizik ketika melukis. Terdapat juga 1950 rakaman video Pollock di tempat kerja, di mana dia menegaskan, "Saya dapat mengawal aliran cat. Tidak ada kemalangan."

Walau bagaimanapun, minat Zenit bermula dengan Siqueiros. Ahli sejarah Art Sandra Zetina menghubungi beliau tentang kecurigaannya bahawa dinamik bendalir memainkan peranan dalam teknik Siqueiros. Zenit belajar mengenai bengkel eksperimen artis 1936 di New York untuk menggalakkan rakan senimannya untuk meninggalkan teknik lukisan klasik dan bereksperimen dengan cara lukisan lain. (Seorang muda Jackson Pollock adalah antara peserta.) Mereka menggunakan kurang cat likat rumah bukan minyak, dan menggunakan kayu dan lain-lain permukaan yang luar biasa dan bukannya kanvas. Begitulah cara Siqueiros muncul dengan teknik "lukisan tidak sengaja" yang terkenal itu.

Teknik ini melibatkan lapisan cat pada permukaan mendatar dan membiarkan whorls, gumpalan, dan bentuk lain dari masa ke masa. Zenit dan rakan-rakannya dapat meniru pola yang dibentuk oleh teknik ini menggunakan alat percubaan mereka sendiri, pada asasnya meletakkan bendalir padat di atas yang lebih ringan. Ini menimbulkan ketidakstabilan klasik, kerana cecair yang lebih berat akan mendorong lebih ringan. Mereka menerbitkan keputusan tersebut PLOS One pada tahun 2015. Menurut Zenit, teknik titisan Pollock sendiri bergantung pada ketidakstabilan yang sama untuk menghasilkan garis keriting dan bintik-bintik di kanvasnya.

Pada mesyuarat Bahagian APS Fluida Dinamika pada bulan November, Zenit meringkaskan kerja awal ini dan juga memberikan pratonton penyelidikan berterusan kepada tiga teknik lukisan lain. Yang pertama ialah teknik "terbang filamen" atau "catenary terbang" yang digunakan oleh Pollock sebelum dia telah menetas. Zenit dan rakan-rakannya mencipta semula tindakan bendalir dengan memasang berus cat dengan lengan mekanik yang berputar dengan pantas. Cat membentuk pelbagai filamen likat, yang dilemparkan ke atas kanvas menegak.

Zenit juga mengkaji sesuatu yang dikenali sebagai "teknik decalcomania," disukai oleh artis seperti Max Ernst, Oscar Dominguez, dan Remedios Varo. Ia melibatkan lukisan permukaan dan kemudian menutupnya dengan lembaran plastik yang fleksibel. Kemudian seniman itu merobek kanvas, yang menghilangkan banyak cat, tetapi tidak secara seragam. "Ia membentuk struktur seperti pokok ini," kata Zenit. "Di dalam bidang saya, kami memanggil mereka jari-jari." Hasil awal menunjukkan corak luar biasa yang dibentuk oleh teknik ini adalah hasil daripada jenis ketidakstabilan tertentu yang berlaku apabila cairan kurang likat disuntik menjadi lebih likat.

Akhirnya, makmal Zenit sedang menyiasat fizik bendalir lukisan cat air, bekerjasama dengan artis Mexico tempatan bernama Octavio Moctezuma. "Dia datang ke makmal dengan bahan dan catnya, dan kami memfilnya," kata Zenit, lebih baik mempelajari fizik yang mendasari. Oleh sebab cat air mempunyai kelikatan yang rendah, dinamik sangat berbeza-dan oleh itu, teknik-teknik yang digunakan oleh artis juga berbeza. Terutama, ia adalah perkara biasa untuk cat air untuk menunjukkan kesan cincin kopi yang terkenal.

"[Artis] belajar tentang aliran cecair melalui pengulangan dan empirisme."

Cincin kopi adalah corak yang anda dapatkan apabila cecair menguap dan meninggalkan cincin alasan padat-kopi yang terlarut sebelum ini, dalam kes cawan pagi anda joe. (Anda juga boleh melihat kesannya dengan skrotch tunggal-malt.) Ia terbentuk kerana cecair menguap lebih cepat di pinggir drop daripada di tengah. Jadi apa sahaja cecair yang kekal di pusat mengalir keluar ke tepi, menyeret zarah dengannya. Zarah-zarah tersebut melekat pada tepi cincin, membentuk garis gelap di sekitar noda. Begitu juga, apabila setetes cat cat kering, zarah pigmen warna pecah ke luar, ke arah pinggir drop.

Jadi bagaimana artis berurusan dengan kesan cincin kopi jika mereka tidak mahu pengumpulan pigmen di pinggir itu berlaku? Menurut Zenit, menambah alkohol ke cat cat air boleh menghalangnya. Sebagai alternatif, seorang artis boleh membasahi kertas sebelum menggunakan cat. "Daripada baki drop disematkan kertas, dakwat berjalan lancar," katanya. Ini membolehkan artis bermain dengan pelbagai kesan yang berbeza, seperti menghasilkan kecerunan warna yang luar biasa.

"Anda melihat artis bekerja dan anda segera mengenali bahawa mereka tahu apa yang mereka lakukan, mereka tahu fizik," kata Zenit. "Mereka tidak mempunyai latihan formal, mereka belajar tentang aliran cecair melalui pengulangan dan empirisisme. Kami telah belajar banyak tentang subjek kita sendiri hanya dengan menonton mereka bekerja."

DOI: PLOS ONE, 2015. 10.1371 / jurnal.pone.0126135 (Mengenai DOI).

Tonton video itu: Author, Journalist, Stand-Up Comedian: Paul Krassner Interview - Political Comedy (Februari 2020).