Kit purba Bolivia kuno mengandungi kesan hallucinogens

Di dalam batu karang di dataran tinggi Bolivia barat daya di tengah-tengah runtuhan kawasan yang pernah diketepikan untuk upacara pengorbanan, ahli arkeologi menemukan alat bungkus kulit yang disediakan untuk menyiapkan dan menghirup tembakau. Mereka radiokarbon-bertarikh ikatan antara 905 dan 1170 CE, yang ketika Empayar Tiwanaku (pendahulu Inca dan saingan Wari berdekatan) telah runtuh ke negara-negara serantau yang lebih kecil. Analisis kimia mendedahkan bahawa ikatan itu sekali mengandungi pelbagai jenis tumbuhan psikoaktif, termasuk daun koka dan ayahuasca.

Unwrapping bundle shaman

Ahli-ahli arkeologi Melanie Miller, José Capriles, dan rakan-rakan mereka menggunakan spektrometri massa untuk mengenal pasti kesan kokain, bersama-sama dengan empat sebatian lain, di dalam kantung bersembunyi yang dijahit dari kulit tiga ekor jerat.

Satu sebatian, harmine, menunjuk kepada tumbuhan dipanggil ayahuasca. Orang Amazon membuatnya menjadi teh yang mengubah minda, yang juga mempunyai kegunaan perubatan tradisional. Campuran dengan tumbuhan dipanggil chacruna, minuman boleh menghasilkan halusinasi yang terang. Jumlah kecil sebatian yang dipanggil DMT boleh berasal dari chacruna atau dari benih pokok yang dipanggil vilca (namanya bermaksud "suci" dalam bahasa Quechua Peru). Jadi sukar untuk mengatakan sama ada ini adalah gabungan ritual atau ubat. Tidak banyak bukti arkeologi untuk ayahuasca, selain daripada kesan harmoni pada rambut dua mumi Tiwanaku dari utara Chili yang berumur antara 400 dan 900 CE. Jadi ahli antropologi masih tidak bersetuju berapa lama orang mula menggunakannya.

Kokain, tentu saja, berasal dari daun koka, yang orang pribumi moden di Amerika Selatan mengunyah atau menyembur ke dalam teh-kadang-kadang untuk tujuan sosial atau ritual tetapi juga untuk merawat kesakitan, ketinggian penyakit, atau masalah penghadaman. Jejak kokain telah muncul dalam beberapa mumi dari Chile dan Peru, tetapi arkeolog tidak yakin apakah jejak itu berasal dari ritual, ubat, atau keduanya.

Satu lagi molekul (bufotenine) mungkin berasal dari benih vilca. Orang asli moden di rantau ini menggali benih dan menyedutnya sebagai tembam atau mencampurnya menjadi minuman seperti chicha. Narkoba yang dihasilkan boleh menjadi perangsang atau mendorong halusinasi, bergantung pada bagaimana ia diambil. Setakat ini, ia telah muncul dalam beberapa tiub tabung Tiwanaku dan dua mumi.

Penghujung empayar

Sekiranya tumbuhan dalam bundle digunakan sebagai hallucinogens, mereka tidak bersenang-senang. Tujuan mereka adalah untuk membantu dukun memenuhi peranan mereka sebagai pengantara antara alam hidup dan alam dewa dan roh. Tetapi kokain dan ayahuasca, khususnya, juga boleh digunakan untuk tujuan perubatan, jadi kami tidak dapat memastikan sama ada dusun Tiwanaku menyimpannya untuk ritual atau sebagai alat pertolongan cemas.

Walau bagaimanapun, kajian mendapati bahawa walaupun hari-hari kemerosotan Empayar Tiwanaku, dukun tahu bagaimana menggunakan pelbagai tumbuhan (mungkin untuk kedua-dua upacara dan ubat-ubatan) dan bagaimana untuk mendapatkannya dari jauh. Ayahuasca dan chacruna kedua-duanya berasal dari dataran rendah Amazon Basin, dan vilca juga tumbuh di ketinggian jauh di bawah tanah tinggi Bolivia. Dukun Tiwanaku akan terpaksa berdagang atau berkunjung untuk mendapatkan tangannya pada bahan yang betul.

Spatula tulang yang diukir dengan rumit, dulang kayu, dan tiub yang dibungkus dalam bungkusan kulit kelihatan sama seperti penyesuaian agama shaman yang pernah berkembang di kawasan empayar. Oleh itu, ia memberi petunjuk bahawa agama terus berkembang, bahkan di pinggir bekas empayar.

PNAS, 2019. DOI: 10.1073 / pnas.1902174116; (Mengenai DOI).

Tonton video itu: The Great Gildersleeve: Leroy's Toothache New Man in Water Dept. Adeline's Hat Shop (April 2020).