Mengapa mengatur pemandu Uber dan Lyft adalah satu cabaran besar

Pengendali Lyft dan Uber di seluruh dunia amat mengecewakan pada hari Rabu untuk membantah bayaran rendah, penamatan sewenang-wenangnya, dan kebimbangan lain. Protes itu datang tepat sebelum debut Uber sebagai saham awam didagangkan pada hari Jumaat.

Pergerakan itu berpusat, dengan kumpulan pemandu di bandar-bandar yang berbeza menganjurkan mogok dan protes. Pemandu di beberapa bandar merancang untuk memutuskan sambungan selama 24 jam, manakala di bandar-bandar lain pemandu hanya menarik beberapa jam. Di New York, sebagai contoh, pemandu mematikan aplikasi mereka semasa jam sibuk pagi, dari jam 7 pagi hingga 9 pagi.

Terdapat senarai tuntutan pemandu di laman web Rideshare Drivers United, sebuah kumpulan pemandu yang berpangkalan di Los Angeles. Pemandu sedang mencari topi 10 peratus pada bahagian Uber atau Lyft bagi setiap tambang, gaji minimum setiap jam, dan pampasan untuk masa yang digunakan untuk mengangkut penumpang. Mereka juga ingin melihat wakil pemandu di papan Uber dan Lyft, masing-masing.

Sepanjang lima tahun yang lalu, Uber dan Lyft terlibat dalam perang harga yang agresif. Sebahagiannya, ini bermakna bahawa syarikat-syarikat itu sendiri kerugian untuk menarik lebih banyak penumpang. Tetapi syarikat-syarikat juga telah menurunkan tambang, yang selalunya bermakna pengurangan bayaran balik rumah pemandu.

Pemandu juga bimbang tentang sewenang-wenangnya dikeluarkan dari platform. Uber dan Lyft memantau secara dekat bagaimana pelanggan menilai pemandu mereka. Seorang pemandu yang penarafan purata rata-rata jatuh terlalu rendah akan ditamatkan secara automatik dari platform. Walaupun syarikat menggambarkan ini sebagai dasar yang mesra pengguna, pemandu sepenuh masa mengadu bahawa ia meletakkan mereka beberapa ulasan buruk dari kehilangan mata pencarian mereka. Mereka ingin Lyft dan Uber mewujudkan proses formal untuk membuang pemandu dari pemandu platform yang memberi peluang untuk menawarkan sampingan cerita mereka.

Pemandu mungkin tidak mempunyai banyak leverage

New York Post menyifatkan mogok pemandu New York pagi ini sebagai "kekurangan." "Kereta kelihatan berlimpah dan harga lonjakan tidak mencukupi," tulis The Nicolas Vega. Keadaan ini seolah-olah sama di DC.

Sifat pasaran mengejar naik menjadikannya mencabar untuk menyusun pemandu Uber dan Lyft. Kilang konvensional mempunyai sekumpulan pekerja sepenuh masa yang bekerja bahu ke bahu. Mereka dapat mengenali satu sama lain, menjadikannya mudah untuk menyelaraskan mogok dan menekan pekerja agar tidak menyeberang garisan piket. Pekerja sepenuh masa sering mempunyai kemahiran khusus yang tidak dapat digantikan dengan cepat, yang bermaksud jika pekerja berjalan di luar pekerjaan, majikan mungkin tidak mempunyai pilihan selain menutup kilang.

Sebaliknya, pemandu Uber dan Lyft jarang bertemu pemandu lain di tempat kerja. Sesetengah pemandu mungkin tidak tahu ada mogok yang berlaku hari ini, sementara yang lain mungkin tidak merasa cukup melabur dalam matlamat kesatuan untuk menyertai. Uber dan Lyft digunakan untuk berurusan dengan perolehan pemandu yang tinggi, jadi mogok yang berpanjangan mungkin hanya menyebabkan Uber dan Lyft meningkatkan usaha merekrut mereka.

Dan cabaran-cabaran itu adalah di atas cabaran asas undang-undang: Uber dan Lyft mengklasifikasikan pemandu sebagai kontraktor bebas, bukan pekerja. Undang-undang buruh memberikan pekerja proses yang mudah untuk membentuk kesatuan dan tawar-menawar secara kolektif dengan majikan mereka. Proses itu tidak tersedia kepada kontraktor bebas.

Para penyokong hak buruh telah memfailkan beberapa tuntutan undang-undang di seluruh negara yang ingin menegaskan bahawa pemandu harus dipertimbangkan sebagai pekerja, tetapi tidak ada penyelesaian yang jelas tentang masalah itu. Dan itu bermakna buat masa ini, sesiapa yang cuba menguruskan pemandu Uber dan Lyft tidak boleh bergantung pada perlindungan undang-undang yang biasanya datang dengan tawar-menawar kolektif.

Tonton video itu: Words at War: The Hide Out The Road to Serfdom Wartime Racketeers (April 2020).