Tidak, seseorang tidak memecahkan kod manuskrip misteri Voynich itu

Manuskrip Voynich adalah teks zaman pertengahan terkenal yang ditulis dalam bahasa misterius yang setakat ini telah terbukti tidak dapat diatasi. Kini, Gerard Cheshire, seorang akademik University of Bristol, telah mengumumkan penyelesaiannya sendiri kepada teka-teki dalam satu kertas baru dalam jurnal Kajian Percintaan. Cheshire mengenalpasti tulisan misterius sebagai bahasa "proto-romantik", dan dia menganggap manuskrip itu disusun oleh biarawati Dominikan sebagai sumber rujukan bagi pihak Maria Castile, Ratu Aragon. Rupa-rupanya ia mengambil masa selama dua minggu untuk mencapai kejayaan yang telah memecahkan para sarjana kita paling cemerlang selama sekurang-kurangnya satu abad.

Jadi kes ditutup, bukan? Lagipun, tajuk berita sudahpun merangkak bahawa "manuskrip Voynich diselesaikan," diterangkan oleh "jenius UK". Tidak begitu pantas. Terdapat sejarah yang panjang dan berkotak orang yang membuat tuntutan yang sama. Tiada satu pun daripada mereka yang terbukti meyakinkan sehingga kini, dan medievalists juga tidak pasti terhadap kesimpulan Cheshire.

Apakah manuskrip misteri ini yang semua orang begitu teruja? Ia adalah teks tulisan tangan abad pertengahan abad ke-15 yang bertarikh antara 1404 dan 1438, yang dibeli pada tahun 1912 oleh seorang peniaga buku Poland dan antik bernama Wilfrid M. Voynich (dengan itu monikernya). Bersama dengan tulisan tangan yang pelik dalam bahasa atau kod yang tidak diketahui, buku itu digambarkan dengan gambar-gambar pelik tumbuhan alien, wanita telanjang, objek aneh, dan simbol zodiak yang aneh. Ia kini disimpan di Perpustakaan Beinecke, Yale University, buku-buku dan manuskrip yang jarang berlaku. Penulis yang mungkin termasuk Roger Bacon, ahli astrologi / alkemis Elizabeth John Dee, atau bahkan Voynich sendiri, mungkin sebagai penipuan.

Pada satu hari lagi, satu lagi tuntutan yang meragukan bahawa seseorang telah "mendekodkan" manuskrip Voynich.

Terdapat begitu banyak teori bersaing tentang apa yang manuskrip Voynich itu-paling mungkin kompendium mengenai ubat-ubatan herba dan pembacaan astrologi, berdasarkan pada bit yang boleh diodalkan dengan setakat ini-dan begitu banyak tuntutan untuk menguraikan teks, bahawa ia boleh dikatakan subfield sendiri kajian zaman pertengahan. Kedua-dua cryptographers profesional dan amatur (termasuk pemecah kod dalam kedua-dua Perang Dunia) telah mengulangi teks itu, dengan harapan untuk melancarkan teka-teki.

Antara yang paling diragui adalah tuntutan 2017 oleh penyelidik sejarah dan penulis televisyen bernama Nicholas Gibbs, yang menerbitkan artikel panjang di Tambahan Literary Times mengenai bagaimana dia telah memecahkan kod itu. Gibbs mendakwa bahawa dia telah menemukan bahawa Manuskrip Voynich adalah manual kesihatan wanita yang skrip ganjil sebenarnya hanya sekumpulan singkatan Latin yang menerangkan resipi perubatan. Dia menyediakan dua terjemahan terjemahan dari teks itu untuk "membuktikan" maksudnya. Malangnya, kata para pakar, analisisnya adalah campuran bahan yang sudah kita ketahui dan barang-barang yang tidak dapat dibuktikannya.

Pengkritik Gibbs 'paling lantang adalah Lisa Fagin Davis, pengarah eksekutif Akademi Abad Pertengahan Amerika. "Mereka tidak betul dari segi tatabahasa, ia tidak menghasilkan bahasa Latin yang masuk akal," katanya Atlantik pada masa itu. "Terus terang saya terkejut sedikit TLS menerbitkannya ... Jika mereka hanya menghantarnya ke Perpustakaan Beinecke, mereka akan menafikannya dalam sekejap. "

Motif Gibbs juga dipersoalkan, seperti yang dilaporkan oleh Annalee Newitz untuk Ars pada masa itu. "Gibbs berkata di TLS artikel yang dia lakukan untuk penyelidikannya untuk rangkaian televisyen yang tidak disebutkan namanya, "tulis Newitz. Mengingat bahawa tuntutan utama Gibbs untuk kemasyhuran sebelum artikel ini adalah serangkaian buku tentang cara menulis dan menjual penayangan televisi, nampaknya golnya dalam penyelidikan ini mungkin untuk menjual senario televisyen sendiri. "

Hanya pada tahun lepas, Ahmet Ardiç, seorang jurutera elektrik Turki dan pelajar bergairah dalam bahasa Turki, mendakwa (bersama anak-anaknya) bahawa teks pelik itu sebenarnya merupakan bentuk fonetik Turki Lama. Percubaan itu, sekurang-kurangnya, mendapat penghormatan terhadap Fagin Davis, yang menyebutnya "salah satu daripada beberapa penyelesaian yang saya lihat yang konsisten, boleh diulang, dan menghasilkan teks sensitif."

Cheshire berhujah bahawa teks itu adalah sejenis bahasa proto-Romance, pendahulunya kepada bahasa moden seperti Portugis, Sepanyol, Perancis, Itali, Romania, Catalan, dan Galicia yang dia katakan sekarang telah pupus kerana jarang ditulis dalam dokumen rasmi. (Bahasa Latin adalah bahasa pilihan import). Jika benar, itu akan menjadikan manuskrip Voynich satu-satunya contoh yang masih hidup seperti bahasa proto-Romance.

"Abjadnya adalah gabungan simbol yang tidak dikenali dan lebih biasa," katanya. "Ia tidak mengandungi tanda baca yang khusus, walaupun beberapa huruf mempunyai lambang simbol untuk menandakan tanda baca atau aksen fonetik. Semua huruf berada dalam huruf kecil dan tidak ada konsonan ganda, termasuk diftong, triphthongs, quadriphthongs dan bahkan quintiphthongs untuk singkatan komponen fonetik Ia juga termasuk beberapa perkataan dan singkatan dalam bahasa Latin. "

Fagin Davis sememangnya mempunyai pendapat yang kuat tentang tuntutan yang meragukan terbaru ini, juga, tweeting, "Maaf, orang-orang, 'bahasa proto-Romance' bukan satu perkara. Ini hanya lebih tidak masuk akal, pekeliling, tidak memuaskan diri sendiri." Apabila Ars menghampiri beliau untuk memberi komen, dia dengan baiknya menghuraikan. Dan dia tidak menafsirkan kata-kata:

Seperti kebanyakan penafsir Voynich, logik cadangan ini adalah pekeliling dan aspirasi: ia bermula dengan teori mengenai apa yang dimaksudkan dengan siri tertentu glyphs, biasanya kerana kata yang berdekatan dengan imej yang dia percaya dia boleh menafsirkannya. Beliau kemudiannya menyiasat berapa banyak kamus Romantik-bahasa abad pertengahan sehingga dia mendapati perkataan yang nampak sesuai dengan teorinya. Kemudian dia berhujah bahawa kerana dia telah menemui perkataan bahasa Romantik yang sesuai dengan hipotesisnya, hipotesisnya mesti benar. "Terjemahan" dari apa yang pada dasarnya tidak berani, gabungan pelbagai bahasa, adalah aspirasi daripada menjadi terjemahan sebenar.

Di samping itu, hujah mendasar asas-bahawa ada perkara seperti 'bahasa proto-Romance'-benar-benar tidak berasas dan bertentangan dengan paleolinguistik. Akhirnya, persatuan glyphs tertentu dengan huruf Latin tertentu sama-sama tidak berasas. Kerja-Nya tidak pernah menerima kajian rakan sebaya yang benar, dan penerbitan dalam jurnal khusus ini tidak menjadi tanda keyakinan orang lain.

Aduh.

Dan dia bukan satu-satunya skeptik. "Penjelasan ini terhad kepada beberapa frasa dan kata-kata, dan saya tidak menemui apa-apa terjemahan yang lebih panjang. Saya bukan ahli Latin zaman pertengahan (Vulgar), jadi saya tidak dapat memberi komen tentang kebiasaan kata-kata individu," kata Greg Kondrak, ahli pemprosesan bahasa semulajadi di University of Alberta yang telah menggunakan AI untuk mencuba dan menguraikan manuskrip Voynich. "Bahagian kertas yang ditujukan kepada nama tanda Zodiac nampaknya paling masuk akal, tetapi hakikat bahawa nama-nama itu berasal dari bahasa Romawi diketahui, dan mereka nampaknya telah ditambahkan pada manuskrip itu setelah selesai. pengekodkan simbol individu, beberapa orang telah membuat pemetaan dengan huruf Latin, tetapi pemetaan itu jarang bersetuju dengan satu sama lain, atau dengan cadangan ini. "

Jadi hari lain, dakwaan lain yang diragui bahawa seseorang telah "mendekodkan" manuskrip Voynich. Lihatlah, topik ini menarik, dan ia sentiasa menyeronokkan untuk mempunyai alasan untuk menyelam lubang arnab manuskrip zaman pertengahan, mistikisme dan kriptografi, yang meriah dalam semua teori yang terus diperjuangkan mengenai risalah misteri ini. Tetapi kata nasihat: pada masa yang berikutnya seseorang mendakwa akhirnya telah menguraikan manuskrip Voynich kursus akan ada masa yang akan datang-mengambil nafas panjang dan periksa dengan medievalist tempatan anda sebelum bersemangat untuk menuntut tuntutan itu. (Untuk analisis mendalam beberapa isu sarjana yang mempunyai kerja Cheshire, lihat catatan blog ini oleh J.K. Peterson di The Voynich Portal. UPDATE: Ini adalah jawatan susulan.)

Apa yang diperlukan untuk meyakinkan para ulama seperti Fagin Davis? Beliau menggariskan kriteria beliau dalam tweet berikut: "(1) prinsip pertama yang baik; (2) boleh dihasilkan oleh orang lain, (3) kesesuaian dengan fakta linguistik dan kodikologi, (4) teks yang masuk akal; teks dan ilustrasi Tiada sesiapa yang telah memeriksa kesemua kotak itu. "

DOI: Kajian Percintaan, 2019. 10.1080 / 02639904.2019.1599566 (Mengenai DOI).

Tonton video itu: Membatasi Gerak Bandit Politik (Disember 2019).